Pesanan Dari Hati

Featured

Bila Allah beri kita rasa kuat dan senang, janganlah begitu mudah kita lupa, sehingga tergamak hati menghina dan merendah-rendahkan derita, kesedihan atau kelemahan orang lain. Jika kita tidak mampu memahami apa yang dilaluinya, membantu atau membahagiakan dirinya, janganlah bersangka buruk, mencari-cari kesalahannya, menyakiti dan melukainya dengan kata-kata atau perlakuan kita yang tidak adil, tidak sensitif & berperikemanusiaan. Apakah niat sebenar kita berbuat begitu..

Di manakah akhlak yang terpuji, di manakah ilmu agama yang dipelajari, di manakah tazkiyatun nafs yang membimbing diri, di manakah sifat Rasulullah yang kita dakwa cintai?

Bangkitlah dan usaplah airmatamu di pipi. Ingatlah wahai diri apa yang telah Rasulullah lalui dan bagaimana belas kasih Baginda tidak pernah pudar walaupun disakiti. Kenanglah bagaimana pemaaf dan santunnya pekerti Nabi. Berdoalah dari hati yang suci,

“Ya Allah, anugerahkanlah kepada dirinya kebaikan dan keselamatan di dunia dan akhirah. Kurniakanlah kepada kami taufiq dan hidayah, sifat siddiq, jujur dan amanah. Berilah kami ilmu yang bermanfaat, iman dan taqwa yang sebenar-benar tulus serta istiqamah. Ya Allah, jika engkau menyiksa kami, maka sesungguhnya kami adalah hamba-hamba-Mu, dan jika Engkau mengampuni kami, maka sesungguhnya Engkaulah Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana. Hapuskanlah dalam hati kami segala prasangka dan dendam serta pertemukanlah kami dalam syurga-Mu saling mengucapkan ‘Salam’.”

Kebahagiaan itu ada disini

Ada ungkapan yang sangat dalam maknanya, disampaikan Syeikh Abi Madiin dalam kitab Tahdzib Madarijus Salikin. Katanya, “Orang yang telah benar-benar melakukan hakikat penghambaan (‘ubudiyyah), akan melihat perbuatannya dari kaca mata riya’. Melihat keadaan dirinya dengan mata curiga. Melihat perkataannya dengan mata tuduhan.”

Ia lantas menjelaskan bahwa kondisi seperti itu muncul kerana semakin besarnya tuntutan kesempurnaan dalam diri seseorang.

“Semakin tinggi tuntutan dalam hatimu, maka semakin kecillah kamu memandang dirimu sendiri. Dan akan semakin mahal harga yang harus ditunaikan untuk memperoleh tuntutan hatimu itu.” (Tahdzib Madarijus Salikin, 119)

Maka, jangan hentikan perenungan dan muhasabah diri kita masing-masing. Sungguh banyak lubang yang harus kita waspadai di tengah hidup yang penuh fitnah dan tipu daya ini.

Manusia, diciptakan dalam keadaan susah payah. Memang itulah ketentuan Allah SWT. Al-Quran menyinggung masalah ini dalam firman-Nya, “Laqad khalaq nal insaana fii kabad” ; Sungguh telah Kami ciptakan manusia dalam keadaan kabad atau susah payah. (Al-Quran, Al Balad: 4). Kata `kabad’ dalam kamus Mu’jam Al Wasit didefinisikan dengan kata masyaqqah wa `ana artinya kesulitan dan kesusahan. Ya, sulit dan susah. Itulah yang pasti akan menghiasi hidup semua. Continue reading

Dan Biarkan Teguran Itu Datang

Hudzaifah bin Al-Yaman r.a. dalam suatu kesempatan, mendatangi sahabatnya, Amirul Mukminin Umar bin Khattab r.a. Tidak seperti biasanya, Hudzaifah yang juga disebut ‘sahibus sirri’ (penyimpan rahsia) Rasulullah s.a.w. itu mendapati Umar dengan raut muka yang muram, penuh kesedihan. Ia bertanya, “Apa yang sedang engkau fikirkan wahai Amirul Mukminin?”

Saudaraku,
Jawaban Umar sama sekali tidak terduga. Kesedihan dan kegalauan hatinya, bukan kerana banyak masalah rakyat yang sudah pasti membuatnya letih. Kali ini, Umar justeru khawatir memikirkan kondisi dirinya sendiri. “Aku sedang takut bila aku  melakukan kemungkaran, lalu tidak ada orang yang melarangku melakukannya kerana segan dan rasa hormatnya kepadaku,” ujar Umar perlahan. Sahabat Hudzaifah segera menjawab, “Demi Allah, jika aku melihatmu keluar dari kebenaran, aku pasti akan mencegahmu.” Seketika itu, wajah Umar bin Khattab berubah senang. “Alhamdulillah yang menjadikan untukku, sahabat-sahabat yang siap meluruskanku jika aku menyimpang,” katanya.

Seperti itulah Umar. Jika banyak orang gusar dan marah mendapat teguran atas kesalahan yang dilakukannya, tapi ia sangat menginginkan teguran. Khalifah kedua setelah Abu Bakar r.a. itu justeru ingin kesalahannya diketahui orang lain, untuk kemudian ditegur dan diluruskan. Subhanallah. Continue reading

Hakikat Kebahagiaan dan Ketenangan

Ketahuilah wahai anakku,
Hakikat kebahagiaan, kejayaan dan ketenangan tidak berada di dunia. Ia berada di langit. Ia adalah anugerah Tuhan kepada hamba-hamba yang dikasihi-Nya.

Harta, pangkat, keluarga, kekuatan. kebijaksanaan dan lain-lain hanyalah pagar-pagar untuk memantapkan kebahagiaan.

Justeru, walaupun ramai manusia yang memiliki segala-galanya di dunia ini tetapi kebahagiaan tidak mereka miliki. Dan berapa ramai manusia yang tidak memiliki apa-apa tetapi hidup mereka disinari kebahagiaan.

Ingatlah anakku,
Hidup ini adalah perjuangan. Jadikan dunia ini sebagai sahabat kamu untuk mendapatkan syurga. Janganlah kamu meninggalkannya. Kuasailah pelbagai bidang di mana dengannya kamu dapat memakmurkan bumi. Hanya di tangan orang-orang salih, dunia ini akan menghentikan tangisannya. Continue reading

Tekunlah Beramal dan Mujahadah

Wahai anakku,
Tekunlah beramal dan bermujahadah, cintailah ilmu pengetahuan dan cintailah kehidupan akhirat. Jadikan dirimu sebagai pengembara yang sentiasa dahaga dengan cinta Allah, rahmat Allah dan pengampunan Allah. Pandanglah dunia ini bagaikan tempat persinggahan kamu ketika turunnya hujan, apabila berhentinya hujan kamu kembali berjalan menuju ke destinasi asalmu.

Wahai anakku,
Sakitilah nafsumu kerana ia adalah tunggangan syaitan. Jika ia lemah maka syaitan akan lemah kerana tiada tunggangan untuk digunakan bagi merosakkanmu. Bakarlah ia dengan api zikir, lemahkan ia dengan kurang tidur dan makan, bebankan muatan atasnya dengan ibadat yang khusyu’.

Janganlah kamu terikut manusia yang hatinya buta dengan akhirat. Mereka mencari kebahagiaan dengan menuruti hawa nafsu sedangkan kamu carilah kebahagiaan dengan menentang hawa nafsu. Hiburan kamu adalah ujian Allah, kesengsaraan kamu adalah kehidupan yang tidak teruji hawa nafsu. Tahanlah lidahmu dari dusta dan umpatan kerana ia menghancurkan amalan kamu sekelip mata bagaikan letupan yang menghancurkan gunung.

Berhati-hatilah dalam perjalanan ini, hanya mereka yang berilmu dan beramal serta mengalirkan air mata ‘darah‘ akan tersenyum di alam yang kekal abadi.