Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 15

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Perkara yang paling bahaya bagi ahli suluk apabila dia bercita-cita untuk memiliki karamah dan kasyaf. Dikenali sebagai tokoh yang aneh dan selalu zahirnya perkara-perkara yang bertentangan dengan adat. Sesungguhnya perkara ini tidak akan berlaku kepada orang yang sangat-sangat ingin kepadanya. Zahirnya hal ini ditangan orang-orang yang tidak suka berlaku pada dirinya. Seandainya berlaku juga hanya sekadar istidraj (gangguan syaitan). Hal ini hanyalah akan menjadi penghinaan bukan lagi (karamah) kemuliaan.

Jikalau seseorang ahli suluk yang dikurniakan hal-hal karamah, hendaklah ia bersyukur kepada Allah. Namun jangan sibuk dengan hal-hal itu. Tidak perlu dijadikan bahan cerita bahkan dirahsiakannya. Demikianlah halnya jika tidak berlaku, tidak perlulah bersungguh-sungguh mencarinya dan bersedih kerananya.

Semulia-mulia karamah adalah istiqamah dalam ketaatan dan menjauhkan diri dari maksiat zahir dan batin. Makanya setiap individu mestilah beristiqamah dengan betul dan sempurna, niscaya segala yang dilangit dan dibumi menjadi pembantu kepadanya. Khidmat inilah yang menyingkap sedikit demi sedikit jalan kepada membukakan terhadap Allah.

Wajiblah berbaik sangka kepada Allah. Dialah Tuhan yang semata-mata memelihara kamu, mengetahui keadaan kamu, membantu hidup kamu. Tiada tempat bergantung selain Allah yang Maha Berkuasa. Allah juga telah memberi maklum bahawa Allah bertindak terhadap makhluk-Nya mengikut sangkaan hamba-Nya.

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 14

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Berusahalah bersungguh-sungguh membersihkan hati dari rasa takut kepada sesama manusia dan mengharapkan sesuatu dari mereka. Inilah punca orang akan berdiam diri ketika berlaku kebatilan dan agama dipersendakan. Mereka meninggalkan tugas dakwah untuk menyeru kepada kebaikan dan melarang kemungkaran. Biarlah menjadi hina di mata manusia selagi kekal mulia di sisi Sang Pencipta yang Maha Mulia. Tidak mengharap sesuatu selain dari Allah.

Jika seseorang dihadiahkan sesuatu oleh saudara Muslimnya dengan cara yang baik, ambillah pemberian itu sekadar yang diperlukan. Bersyukurlah kepada Allah ketika itu. Ucapkanlah terima kasih kepada pemberi.

Sekiranya hadiah tidak diperlukan dan ia tidak pula merosakkan hati naluri, terimalah dengan baik. Boleh juga dikembalikan dengan penuh penghormatan agar tidak mengguris hatinya. Memelihara maruah orang Muslim sangatlah dituntut dan ia amat bernilai di sisi Allah.

Jangan memulangkan pemberian untuk mendapatkan pujian dan nama, demikian juga mengambil kerana kedudukan.

Sebenarnya mengambil kerana mencari kedudukan adalah lebih baik dari menolak kerana mencari kemegahan. Orang yang benar dan mulia tidak akan diperdaya oleh dunia. Mereka hanya mengambil cahaya hidayah dari Tuhannya yang Maha Esa.

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 13

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Banyak perkara-perkara buruk yang menimpa ahli suluk, seperti pengkhianatan, pemulauan dan penghinaan. Walau apa pun, mereka perlulah sentiasa bersabar, tidak menyimpan dendam dan sentiasa bersih hati dari rasa dengki serta menyembunyikan rasa marah.

Jangan pula senang mendoakan orang-orang yang berlaku jahat dengan kejahatan. Tidak boleh juga mengharapkan kecelakaan menimpa mereka. Setelah bersabar, sebaiknya memaafkan segala kejahatannya. Doakan kebaikan untuknya. Demikianlah akhlak orang-orang yang Siddiqin.

Anggaplah segala perilaku orang lain sebagai satu ni’mat dari Allah. Tidak mustahil jika mereka sentiasa bersama-sama dengan para ahli suluk akan menyebabkan orang-orang menjadi sibuk. Seandainya berlaku pemujian dan mengagungkan seseorang maka ketika itu hati-hatilah dengan fitnah itu. Bersyukurlah kepada Allah atas segala-galanya.

Seandainya para ahli suluk merasa bimbang terhadap amalannya itu menjadi lakonan semata-mata, sebaiknya pada ketika itu ia menjauhkan diri (seketika) dari orang ramai yang mengenalinya ke tempat yang belum ada mengenalinya.

Pastikan diri sentiasa tersembunyi dari rasa megah. Jauhilah rasa ingin menjadi terkenal dan sebutan orang lain. Itulah sebenar-benar fitnah dan ujian. Para salaf berkata;

“Demi Allah tidak menjadi ahli Siddiq kecuali hamba itu langsung tidak merasa apa-apa dengan kedudukannya.”

“Orang yang dirinya paling senang menjadi terkenal di sisi manusia maka hilanglah agamanya.”

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 12

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Barangsiapa diuji dengan kesusahan dan kemiskinan seharusnya bersyukur kepada Allah dan merasakan ia adalah sebesar-besar nikmat, kerana dunia itu adalah musuh orang-orang yang bertaqwa. Syukurlah kepada Allah kerana menyerupai sifat para nabi-nabi, wali-wali dan orang-orang yang salih.

Junjungan mulia, semulia-mulia hamba Allah dibumi ini Saiyidina Muhammad s.a.w., pernah mengikat perutnya dengan batu disebabkan lapar. Pernah juga sehingga lebih dua bulan dapur rumah Baginda s.a.w. tidak pernah menyala apinya kerana tiada ada apa-apa yang hendak dimasak. Sekadar mengalas perut dengan air dan tamar. Ketika dikunjungi oleh tetamu, Rasulullah mencari apa-apa yang boleh dijamu di rumah-rumah isteri Baginda s.a.w. Namun malangnya sedikit pun tidak didapati. Dihari kewafatan Baginda s.a.w. perisai Baginda s.a.w. masih tergadai pada seorang Yahudi untuk mendapat beberapa cupak gandum. Sehinggalah tiada seorang pun di rumah Baginda s.a.w. dapat makan dengan gandum yang hanya sedikit.

Binalah niat dan kemahuan dalam perjalanan ini dengan bersih. Jadikan diri sekadar dan seadanya, dengan sehelai kain untuk menutup aurat. Sedikit makanan yang dapat menghilangkan rasa lapar. Hati-hatilah daripada racun yang boleh membunuh, iaitu terlalu seronok dan gembira dengan nikmat dunia. Ketahuilah setiap bentuk nikmat yang diperolehi akan dipersoal. Sekiranya hamba itu mengetahui betapa kejerihan yang dialami, kesusahan yang dihadapi dan kebimbangan yang dikecapi oleh pencari dunia niscaya ia akan dapati dari pencariannya lebih dahsyat dari apa yang diperolehi. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 11

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Ketahuilah bahawa permulaan perjalanan itu adalah kesabaran dan akhirnya kesyukuran, mulanya kepenatan akhirnya keselesaan, mulanya kepayahan akhirnya pembukaan dan sampai ke medan yang diharapkan. Itulah makam pengenalan, di mana tercapainya hamba kepada makrifat serta terhibur dengannya. Sehinggalah bersimpuh di hadapan pintu Sang Pencinta yang Mulia bersama para malaikat.

Barangsiapa mengasaskan dirinya di setiap urusan dengan kesabaran maka ia akan mencapai kemuliaan dan dapat memilih segala yang dicita-citakan.

Barang diketahui sesungguhnya nafsu itu bermula dengan nafsu ammarah (nafsu yang mengajak kepada keburukan). Tugasnya menyeru manusia berbuat jahat dan melarang berbuat baik. Sekiranya manusia berusaha (mujahadah) dan sabar dalam menentangnya maka nafsu akan bertukar kepada lawwamah (yang mencela). Sekiranya manusia berusaha (mujahadah) dan sabar dalam menentangnya maka nafsu akan bertukar kepada mutmainah (tenang). Ia boleh berubah di antara dua keadaan. Jika ia berjaya niscaya ia akan berupaya menuju kepada Allah. Ketika itu ia akan memandunya ke sisi Allah – mendorong diri berbuat kebaikan dan kelazatannya; menjauhi dari melakukan kejahatan serta membencinya dan menjadi orang yang memiliki jiwa yang tenang. Continue reading