Hikam Ibn Arabi

Kitab Hikam al-Syaikh al-Akbar adalah antara kitab-kitab Hikam yang masyhur dalam ilmu tasawuf selain Hikam Abi Madyan, Hikam Ibn ‘Ata’illah, Hikam al-Haddad dan lain-lain.

Ia mengandungi berbagai hikmah dan kaedah sufiyyah, dan telah disyarah oleh beberapa ulama’ antaranya oleh; Syeikh Muhammad bin Mahmud bin ‘Ali al-Damauni dan Syeikh Mulla Hasan bin Musa al-Kurdi al-Bani. Sebahagiannya telah diterjemahkan ke bahasa Melayu seperti yang dapat dilihat dalam lawan sesawang Syeikh Yusuf Muhyiddin al-Bakhur al-Hasani

Di bawah ini saya pilih 21 buah hikam daripadanya untuk kita renungi dan ambil iktibar, iaitu: Continue reading

Wahai Anakku

Wahai anakku,

Jadikan dirimu sentiasa berlinang airmata kerana takut pada Allah pada hari yang dibongkar rahsia hatimu, jadikan zikir sebagai hiburanmu, salawat sebagai penawar kegelisahanmu, solat sebagai ubat kerinduan dan istighfar sebagai penyuci debu hatimu. Kekuatan sepenuhnya dalam kehidupan ini apabila batinmu telah terbuka pintu yang dapat kamu berhubung dengan alam ketuhanan, melalui pintu itu, maka segala asrar dapat diterima, segala bisikan sirr disedari, lautan hakikat Muhammad diselami. Dengan kekuatan ini, maka pintu perhubungan dan pertolongan langit sudah terbuka, maka setiap langkahmu telah berada dalam pertolongan-Nya, maka kejayaan sebenar ialah jiwamu sentiasa dalam selubung kehambaan yang hakiki akibat berada dalam cahaya tajalli makrifat-Nya. Maka kebahagiaan yang kamu kecapi itu perlu dikongsikan dan disebarkan kebahagiaan ini, bagaikan mendapat makanan yang lazat, kelazatan itu semahunya dirasai oleh semua orang. Itulah yang diajar Sang Rasul, pembesar bumi yang dipuji sekalian penghuni langit.

Al-Faqir Walid Asy-Syathari

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal Penutup

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk tidak akan menjadi ahli suluk kecuali ia mendapatkan segala yang dihajati di dalam al-Quran. Merasakan diri dalam kelemahan bukan dalam kelebihan. Allah adalah Tuhannya yang mencukupi untuk dirinya dari hamba-hamba yang sama dengannya. Di mata hatinya dunia ini sama sahaja samada emas ataupun debu.

Para ahli suluk adalah orang yang memelihara batasan hidupnya, menyempurnakan segala sumpah janjinya, redha terhadap ketentuan hidup dan sentiasa memuji Tuhannya ketika bersendirian, mahupun di khalayak ramai. Jiwanya sentiasa murni, luhur dan ikhlas.

Para ahli suluk tidak mudah diperdaya oleh sifat sombong. Ia tidak juga dipengaruhi oleh keadaan dan ditewas oleh nafsu jahat. Hidupnya tiada dibentuk oleh adat. Bicaranya adalah zikir dan hikmah. Diamnya adalah pemikiran dan pengajaran. Amal perbuatannya sentiasa mendahulukan perbicaraan. Ilmunya sentiasa menepati amal perbuatan.

Syiar hidup mereka adalah khusyuk, beradab dan bersopan. Perjalanan mereka adalah tawadhu’ dan sentiasa rasa rendah hati kepada Allah. Landasan adalah jalan yang benar dan menolak segala kebatilan. Mencintai orang yang baik-baik dan menjejaki mereka. Membenci perbuatan buruk di samping menegurnya. Rupa hidupnya lebih indah dari khabar beritanya. Menjadikan mereka teman hidup lebih baik dari sekadar menceritakan halnya. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 17

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk juga wajiblah mengambil berat soal persahabatan iaitu bersahabat dengan orang-orang yang baik dan mendampingi orang yang salih.

Mereka juga mestilah mendapatkan seorang pendidik hidupnya (Syeikh yang salih lagi mursyid) iaitu orang yang benar arif berkenaan soal agama. Ahli dalam soal pendidikan jiwa, mengecapi nikmat hakiki iman, sempurna akal pemikirannya, lapang dadanya, elok pentadbiran hidupnya, mengenali dan memahami soal-soal kemanusiaan serta mempunyai kemampuan dalam segenap sudut kehidupan.

Sekiranya seseorang itu bertemu dengan guru yang seumpama ini maka rebutlah peluang yang sangat berharga. Sebaik-baiknya jadikanlah diri sebagai pelajarnya. Ambillah didikan dan tunjuk ajar dalam segala urusan hidup. Berusaha untuk mencontohi segala yang terbaik dari bicara dan perilakunya, kecuali hal-hal yang hanya berkaitan dengan peribadinya. Seumpama urusan perhubungan beliau dengan orang lain, soal-soal dakwahnya dengan orang yang hampir dan jauh. Jangan mencampuri urusan beliau dengan orang lain. Serahlah urusan ini kepada guru untuk melaksanakannya. Jangan pula menjadi pelajar yang suka membangkang dan banyak mempertikaikan tindak-tanduk guru. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 16

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk mestilah senantiasa berbaik sangka kepada Sang Pencipta yang Maha Mengetahui. Dialah Allah yang sentiasa membantu dan memelihara kamu. Yakinlah bahawa tiada tempat bergantung selain kepada Allah. Dia yang mencukupi dari segala makhluk.

Buangkanlah perasaan takut susah di dalam dada, bergantung sepenuhnya kepada manusia, terlalu gusar terhadap rezeki dan ketentuannya. Jadilah orang yang benar-benar yakin kepada Allah niscaya Dialah yang akan membantu kamu. Firman Allah:

“Tiada sesuatu (binatang) yang melata di bumi kecuali Allah telah tetapkan rezekinya.” (Hud: 6)

Sentiasa sibuk dengan jadual amalan yang dituntut, daripada sibuk dengan rezeki yang dijamin. Allah tidak pernah melupakan hamba-Nya. Allah juga telah menyatakan rezeki hamba-Nya ada di sisi-Nya. Allah hanya meminta kita beribadah kepada-Nya. Continue reading