About nurjeehan

An analyst currently residing in Kuala Lumpur, Malaysia. Living every single day with an earnest heart, searching for Allah's love and maghfirah.

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal Penutup

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk tidak akan menjadi ahli suluk kecuali ia mendapatkan segala yang dihajati di dalam al-Quran. Merasakan diri dalam kelemahan bukan dalam kelebihan. Allah adalah Tuhannya yang mencukupi untuk dirinya dari hamba-hamba yang sama dengannya. Di mata hatinya dunia ini sama sahaja samada emas ataupun debu.

Para ahli suluk adalah orang yang memelihara batasan hidupnya, menyempurnakan segala sumpah janjinya, redha terhadap ketentuan hidup dan sentiasa memuji Tuhannya ketika bersendirian, mahupun di khalayak ramai. Jiwanya sentiasa murni, luhur dan ikhlas.

Para ahli suluk tidak mudah diperdaya oleh sifat sombong. Ia tidak juga dipengaruhi oleh keadaan dan ditewas oleh nafsu jahat. Hidupnya tiada dibentuk oleh adat. Bicaranya adalah zikir dan hikmah. Diamnya adalah pemikiran dan pengajaran. Amal perbuatannya sentiasa mendahulukan perbicaraan. Ilmunya sentiasa menepati amal perbuatan.

Syiar hidup mereka adalah khusyuk, beradab dan bersopan. Perjalanan mereka adalah tawadhu’ dan sentiasa rasa rendah hati kepada Allah. Landasan adalah jalan yang benar dan menolak segala kebatilan. Mencintai orang yang baik-baik dan menjejaki mereka. Membenci perbuatan buruk di samping menegurnya. Rupa hidupnya lebih indah dari khabar beritanya. Menjadikan mereka teman hidup lebih baik dari sekadar menceritakan halnya. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 17

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk juga wajiblah mengambil berat soal persahabatan iaitu bersahabat dengan orang-orang yang baik dan mendampingi orang yang salih.

Mereka juga mestilah mendapatkan seorang pendidik hidupnya (Syeikh yang salih lagi mursyid) iaitu orang yang benar arif berkenaan soal agama. Ahli dalam soal pendidikan jiwa, mengecapi nikmat hakiki iman, sempurna akal pemikirannya, lapang dadanya, elok pentadbiran hidupnya, mengenali dan memahami soal-soal kemanusiaan serta mempunyai kemampuan dalam segenap sudut kehidupan.

Sekiranya seseorang itu bertemu dengan guru yang seumpama ini maka rebutlah peluang yang sangat berharga. Sebaik-baiknya jadikanlah diri sebagai pelajarnya. Ambillah didikan dan tunjuk ajar dalam segala urusan hidup. Berusaha untuk mencontohi segala yang terbaik dari bicara dan perilakunya, kecuali hal-hal yang hanya berkaitan dengan peribadinya. Seumpama urusan perhubungan beliau dengan orang lain, soal-soal dakwahnya dengan orang yang hampir dan jauh. Jangan mencampuri urusan beliau dengan orang lain. Serahlah urusan ini kepada guru untuk melaksanakannya. Jangan pula menjadi pelajar yang suka membangkang dan banyak mempertikaikan tindak-tanduk guru. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 16

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk mestilah senantiasa berbaik sangka kepada Sang Pencipta yang Maha Mengetahui. Dialah Allah yang sentiasa membantu dan memelihara kamu. Yakinlah bahawa tiada tempat bergantung selain kepada Allah. Dia yang mencukupi dari segala makhluk.

Buangkanlah perasaan takut susah di dalam dada, bergantung sepenuhnya kepada manusia, terlalu gusar terhadap rezeki dan ketentuannya. Jadilah orang yang benar-benar yakin kepada Allah niscaya Dialah yang akan membantu kamu. Firman Allah:

“Tiada sesuatu (binatang) yang melata di bumi kecuali Allah telah tetapkan rezekinya.” (Hud: 6)

Sentiasa sibuk dengan jadual amalan yang dituntut, daripada sibuk dengan rezeki yang dijamin. Allah tidak pernah melupakan hamba-Nya. Allah juga telah menyatakan rezeki hamba-Nya ada di sisi-Nya. Allah hanya meminta kita beribadah kepada-Nya. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 15

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Perkara yang paling bahaya bagi ahli suluk apabila dia bercita-cita untuk memiliki karamah dan kasyaf. Dikenali sebagai tokoh yang aneh dan selalu zahirnya perkara-perkara yang bertentangan dengan adat. Sesungguhnya perkara ini tidak akan berlaku kepada orang yang sangat-sangat ingin kepadanya. Zahirnya hal ini ditangan orang-orang yang tidak suka berlaku pada dirinya. Seandainya berlaku juga hanya sekadar istidraj (gangguan syaitan). Hal ini hanyalah akan menjadi penghinaan bukan lagi (karamah) kemuliaan.

Jikalau seseorang ahli suluk yang dikurniakan hal-hal karamah, hendaklah ia bersyukur kepada Allah. Namun jangan sibuk dengan hal-hal itu. Tidak perlu dijadikan bahan cerita bahkan dirahsiakannya. Demikianlah halnya jika tidak berlaku, tidak perlulah bersungguh-sungguh mencarinya dan bersedih kerananya.

Semulia-mulia karamah adalah istiqamah dalam ketaatan dan menjauhkan diri dari maksiat zahir dan batin. Makanya setiap individu mestilah beristiqamah dengan betul dan sempurna, niscaya segala yang dilangit dan dibumi menjadi pembantu kepadanya. Khidmat inilah yang menyingkap sedikit demi sedikit jalan kepada membukakan terhadap Allah.

Wajiblah berbaik sangka kepada Allah. Dialah Tuhan yang semata-mata memelihara kamu, mengetahui keadaan kamu, membantu hidup kamu. Tiada tempat bergantung selain Allah yang Maha Berkuasa. Allah juga telah memberi maklum bahawa Allah bertindak terhadap makhluk-Nya mengikut sangkaan hamba-Nya.

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 14

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Berusahalah bersungguh-sungguh membersihkan hati dari rasa takut kepada sesama manusia dan mengharapkan sesuatu dari mereka. Inilah punca orang akan berdiam diri ketika berlaku kebatilan dan agama dipersendakan. Mereka meninggalkan tugas dakwah untuk menyeru kepada kebaikan dan melarang kemungkaran. Biarlah menjadi hina di mata manusia selagi kekal mulia di sisi Sang Pencipta yang Maha Mulia. Tidak mengharap sesuatu selain dari Allah.

Jika seseorang dihadiahkan sesuatu oleh saudara Muslimnya dengan cara yang baik, ambillah pemberian itu sekadar yang diperlukan. Bersyukurlah kepada Allah ketika itu. Ucapkanlah terima kasih kepada pemberi.

Sekiranya hadiah tidak diperlukan dan ia tidak pula merosakkan hati naluri, terimalah dengan baik. Boleh juga dikembalikan dengan penuh penghormatan agar tidak mengguris hatinya. Memelihara maruah orang Muslim sangatlah dituntut dan ia amat bernilai di sisi Allah.

Jangan memulangkan pemberian untuk mendapatkan pujian dan nama, demikian juga mengambil kerana kedudukan.

Sebenarnya mengambil kerana mencari kedudukan adalah lebih baik dari menolak kerana mencari kemegahan. Orang yang benar dan mulia tidak akan diperdaya oleh dunia. Mereka hanya mengambil cahaya hidayah dari Tuhannya yang Maha Esa.