About nurjeehan

An analyst currently residing in Kuala Lumpur, Malaysia. Living every single day with an earnest heart, searching for Allah's love and maghfirah.

Carilah Kebahagiaan Dalam Dirimu

Wahai anakku.
Allah SWT berfirman :

“Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhan dalam keadaan Ia redha kepadamu dan engkau redha kepada-Nya, masuklah engkau dalam golongan hamba-Ku, masuklah engkau ke dalam Syurga-Ku.”  (Al-Fajr: 27-30)

Aku memperingatkan diriku dan dirimu agar sentiasa memelihara iman dan mengawasinya serta menjauhi perkara yang boleh menyebabkan hilang kemanisannya. iman akan memuncak cahaya makrifatnya apabila kekotoran yang diselaputi oleh hawa nafsu dapat dikikis.

Ketahuilah anakku, nafsu ammarah adalah musuh yang paling besar dalam perjalanan menuju kepada Tuhan. Ia adalah punca hati manusia tidak tenteram di bawah taqdir Allah. Nafsu ini akan merungut-rungut, memberontak, berkeluh kesah dengan apa jua taqdir yang menimpanya sama ada ia berbentuk nikmat atau berbentuk musibah. Continue reading

Jangan Tersilap Membuat Pilihan

Wahai anakku,
Rehatkan sebentar segala pemikianmu dan keinginanmu. Marilah kita berbicara pesoalan yang penting dalam kehidupan ini, iaitu apakah maknanya hidup ini? Memang dunia tidak akan berhenti dari putarannya, angin akan terus bertiup, laut tetap bergelombang dan ombaknya sentiasa menghempas ke pantai. Namun kita adalah manusia, kita tidak boleh mengikut mereka. Mereka adalah makhluk yang tiada menghadapi persoalan besar. Mereka tiada akal, mereka tiada cita rasa, mereka tiada dosa dan pahala.

Wahai anakku,
Kita telah dicipta sebagai makhluk yang bernama manusia, manusia yang diberi daya fikir yang tinggi, daya perasaan yang halus, dicipta-Nya anggota tubuh yang indah. Maka kita perlu jujur dan berbicara dengan diri yang ghaib di alam diri kita, berbicara tentang soal kehidupan. Kita perlukan kejujuran, kesucian dan kemurniaan. Kita boleh menipu manusia dengan berselindung di sebalik senyuman, kerjaya yang baik, pangkat, memiliki harta atau keluarga bahagia, namun persoalannya adakah perkara itu sebenarnya kebahagiaan?

Dahulu persoalan ini sentiasa bermain dalam fikiranku. Aku merasakan bahawa apa sahaja yang dikatakan nikmat dunia ini telah aku perolehi, namun ia tiada penghujung, ia bagaikan bintang yang ada di waktu malam, namun hilang pada siangnya. Continue reading

Hikam Ibn Arabi

Kitab Hikam al-Syaikh al-Akbar adalah antara kitab-kitab Hikam yang masyhur dalam ilmu tasawuf selain Hikam Abi Madyan, Hikam Ibn ‘Ata’illah, Hikam al-Haddad dan lain-lain.

Ia mengandungi berbagai hikmah dan kaedah sufiyyah, dan telah disyarah oleh beberapa ulama’ antaranya oleh; Syeikh Muhammad bin Mahmud bin ‘Ali al-Damauni dan Syeikh Mulla Hasan bin Musa al-Kurdi al-Bani. Sebahagiannya telah diterjemahkan ke bahasa Melayu seperti yang dapat dilihat dalam lawan sesawang Syeikh Yusuf Muhyiddin al-Bakhur al-Hasani

Di bawah ini saya pilih 21 buah hikam daripadanya untuk kita renungi dan ambil iktibar, iaitu: Continue reading

Wahai Anakku

Wahai anakku,

Jadikan dirimu sentiasa berlinang airmata kerana takut pada Allah pada hari yang dibongkar rahsia hatimu, jadikan zikir sebagai hiburanmu, salawat sebagai penawar kegelisahanmu, solat sebagai ubat kerinduan dan istighfar sebagai penyuci debu hatimu. Kekuatan sepenuhnya dalam kehidupan ini apabila batinmu telah terbuka pintu yang dapat kamu berhubung dengan alam ketuhanan, melalui pintu itu, maka segala asrar dapat diterima, segala bisikan sirr disedari, lautan hakikat Muhammad diselami. Dengan kekuatan ini, maka pintu perhubungan dan pertolongan langit sudah terbuka, maka setiap langkahmu telah berada dalam pertolongan-Nya, maka kejayaan sebenar ialah jiwamu sentiasa dalam selubung kehambaan yang hakiki akibat berada dalam cahaya tajalli makrifat-Nya. Maka kebahagiaan yang kamu kecapi itu perlu dikongsikan dan disebarkan kebahagiaan ini, bagaikan mendapat makanan yang lazat, kelazatan itu semahunya dirasai oleh semua orang. Itulah yang diajar Sang Rasul, pembesar bumi yang dipuji sekalian penghuni langit.

Al-Faqir Walid Asy-Syathari

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal Penutup

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk tidak akan menjadi ahli suluk kecuali ia mendapatkan segala yang dihajati di dalam al-Quran. Merasakan diri dalam kelemahan bukan dalam kelebihan. Allah adalah Tuhannya yang mencukupi untuk dirinya dari hamba-hamba yang sama dengannya. Di mata hatinya dunia ini sama sahaja samada emas ataupun debu.

Para ahli suluk adalah orang yang memelihara batasan hidupnya, menyempurnakan segala sumpah janjinya, redha terhadap ketentuan hidup dan sentiasa memuji Tuhannya ketika bersendirian, mahupun di khalayak ramai. Jiwanya sentiasa murni, luhur dan ikhlas.

Para ahli suluk tidak mudah diperdaya oleh sifat sombong. Ia tidak juga dipengaruhi oleh keadaan dan ditewas oleh nafsu jahat. Hidupnya tiada dibentuk oleh adat. Bicaranya adalah zikir dan hikmah. Diamnya adalah pemikiran dan pengajaran. Amal perbuatannya sentiasa mendahulukan perbicaraan. Ilmunya sentiasa menepati amal perbuatan.

Syiar hidup mereka adalah khusyuk, beradab dan bersopan. Perjalanan mereka adalah tawadhu’ dan sentiasa rasa rendah hati kepada Allah. Landasan adalah jalan yang benar dan menolak segala kebatilan. Mencintai orang yang baik-baik dan menjejaki mereka. Membenci perbuatan buruk di samping menegurnya. Rupa hidupnya lebih indah dari khabar beritanya. Menjadikan mereka teman hidup lebih baik dari sekadar menceritakan halnya. Continue reading