Bersama kesulitan ada kemudahan

Setelah lapar ada kenyang, setelah haus ada rasa segar, setelah begadang ada tidur, setelah sakit ada sihat, yang tiada pasti akan sampai, yang tersesat akan menemukan jalan, kesulitan akan hilang dan kegelapan akan sirna.

“Mudah-mudahan Allah mendatangkan kemenangan (kepada Rasul-Nya), atau sebuah keputusan dari sisi-Nya.” (Al-Maidah, 52)

Berikan khabar gembira kepada malam bahawa fajar akan tiba; mulai dari puncak pergunungan hingga ke lembah-lembah. Berikan khabar gembira kepada orang yang sedang risau bahawa jalan keluar akan segera datang secepat cahaya dan sekejap mata. Sampaikan khabar gembira kepada orang yang sedang kesusahan bahawa kelembutan dan belaian kasih sayang sebentar lagi datang.

Setelah datang, kepedihan itu pun pergi
Kemudian menghilang dan tidak tampak lagi.

Bersama air mata ada senyuman. Bersama takut ada rasa aman. Bersama kekhawatiran ada ketenangan. Api tidak membakar Ibrahim yang bertauhid lantaran pemeliharaan Tuhan yang menghembuskan hawa dingin dan memberikan keselamatan.

Laut tidak menenggelamkan nabi yang menjadi mitra bicara Tuhan kerana suara yang kuat dan tulus itu mengucap, “Tidak. Bersamaku ada Tuhan yang akan memberikan petunjuk.”

Nabi s.a.w. yang terpelihara dari dosa memberikan khabar gembira kepada sahabatnya bahawa “Dia bersama kita…” sehingga mereka dihinggapi rasa aman, pertolongan dan ketenangan turun.

Orang yang diperbudak kondisinya dan tertawan oleh gelapnya keadaan hanya melihat masalah, kesulitan, dan derita. Mereka hanya melihat dinding kamar dan pintu rumahnya. Padahal seharusnya mereka mahu melihat apa dibalik dinding dan memikirkan apa dibalik pagar.

Kerana itu, jangan resah kerana keadaan tidak mungkin terus sama. Sebaik-baik ibadah adalah menantikan jalan keluar. Hari demi hari terus berjalan. Waktu terus berputar, sementara yang ghaib tidak nampak dan Tuhan yang Maha Bijaksana sibuk mengatur. Semoga sesudah itu Allah menghadirkan jalan keluar. Bersama kesulitan ada kemudahan.

Hanya pada hari ini aku hidup. Kerana itu, aku harus bermanfaat bagi orang lain, mempersembahkan kebaikan untuk mereka, menjenguk orang sakit, menghantarkan jenazah, memberikan petunjuk kepada yang sedang bingung, memberi makan orang yang lapar, menolong yang sedang kesulitan, membantu orang yang dizalimi, mengasihi yang lemah, memuliakan orang yang berilmu, menyayangi yang muda serta menghormati yang tua.

Wahai yang gembira dengan derita orang dan mencela zaman
Apakah engkau terlepas darinya dan merasa sempurna?
Jiwa-jiwa mati dengan segala kepenatannya
sementara para penjenguk tidak mengetahui apa yang terjadi padanya
Tidaklah pantas manusia mengeluhkan
sakitnya kepada selain kekasihnya.

Bersabarlah bersama Allah.
Bersabarlah kerana Allah.

Sabarlah bak orang yang yakin bahawa pasti ada jalan keluar, yang mengetahui baiknya akhir perjalanan, yang mengharap pahala dan ingin dosanya dihapuskan. Bersabarlah betapapun ujian datang menghampiri dan betapapun gelapnya jalan di hadapan. Sebab pertolongan muncul bersama dengan kesabaran, jalan keluar datang bersama derita, dan bersama kesukaran ada kemudahan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s