Ramadan bulan bersihkan jiwa, peribadi

MANUSIA pada asal kejadiannya adalah makhluk yang suci bersih, tidak ternoda, apatah lagi berdosa. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Anak-anak dilahirkan dalam keadaan fitrah. Maka ibu bapanyalah yang menjadikannya sama ada Yahudi, Majusi atau Nasrani.” (Hadis riwayat Bukhari)

Bagaimanapun, faktor persekitaran yang mewarnai pentas kehidupan kemudian mempengaruhi keperibadian serta perjalanan hidup manusia sehingga ada di kalangan mereka Muslim dan bukan Muslim. Inilah yang dikatakan Rasulullah s.a.w.

Fitri atau fitrah bermaksud suci, bersih dan tidak ternoda. Fitrah manusia pada asal usul kejadiannya adalah suci kerana ia berasal dari Zat yang Maha Suci iaitu Allah SWT. Oleh kerana kesucian manusia itulah maka Allah memuliakan manusia berbanding makhluk lain di alam semesta. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan sesungguhnya Kami memuliakan anak Adam; dan Kami beri mereka menggunakan pelbagai kenderaan di darat dan laut; dan Kami memberikan rezeki kepada mereka daripada benda yang baik serta Kami lebihkan mereka dengan selebih-lebihnya atas banyak makhluk yang Kami ciptakan.” (Surah al-Isra’, ayat 70)

Kelahiran manusia yang pada asal kejadiannya suci akhirnya berubah menjadi personaliti yang memiliki pelbagai ragam perangai dan perwatakan. Ada di kalangan mereka teguh mempertahankan kesuciannya dengan menjunjung Islam sebagai cara hidupnya yang lengkap.

Tidak kurang juga kalangan yang berubah menjadi manusia berdosa dan berbuat jahat seketika tetapi sempat bertaubat lalu menyucikan dirinya bernaung di bawah kalimat Allah. Lebih malang lagi, ada juga yang berbuat jahat dan berdosa, namun tidak mahu membersihkan diri malah terus bergelumang dengan lembah dosa sehingga kematian datang menjemputnya pada kemudian hari.

Begitulah warna kehidupan pasti dilalui setiap manusia di alam maya ini. Perlu diinsafi bahawa dunia ini adalah seumpama tempat bercucuk tanam yang bakal menentukan arah dan hala tuju manusia ke tempat asalnya semula iaitu kembali kepada Allah SWT.

Dalam hal ini, orang yang selalu berusaha membersihkan dirinya daripada noda dosa, maka dia akan bertemu dengan Allah SWT dalam keadaan bersih dan suci seperti asal kejadiannya yang bersifat fitrah.

Sebaliknya orang yang memiliki jiwa kotor, maka dia pula akan menghadap Allah SWT dalam keadaan kekotoran jiwanya. Sedangkan Allah SWT tidak akan menerima manusia yang kotor jiwanya.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“(Setelah diterangkan akibat orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang yang beriman dan beramal salih akan disambut dengan kata-kata: Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan), lagi diredai (di sisi Tuhanmu)! Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-Ku yang berbahagia. Dan masuklah ke dalam syurga-Ku.” (Surah al-Fajr, ayat 27-30)

Demikian titik penghujung perjalanan kehidupan manusia yang akhirnya kembali ke hadrat Ilahi. Perjalanan hidup manusia sarat pelbagai ujian dan aneka godaan dengan tujuan melahirkan hamba Allah yang suci dan bersih hatinya serta mantap imannya kepada Allah Maha Esa.

Oleh itu, ibadat puasa dilaksanakan selama sebulan Ramadan oleh setiap Muslim adalah medium terbaik untuk membimbing orang beriman ke arah jalan kesucian yang diredai Allah. Ini kerana ibadat puasa berupaya mengembalikan manusia meraih kesucian kerana puasa bukan sekadar menahan diri daripada makan dan minum.

Malah, ibadat puasa dihayati dengan penuh keimanan dan pengharapan untuk mengekang segala keinginan kotor hawa nafsu yang sentiasa mengintai peluang menjerumuskan manusia ke lembah kesesatan dan kancah dosa.

Justeru, berpuasa pada tahap itu adalah wahana paling efektif untuk meraih kembali kesucian jiwa yang sudah sekian lama ternoda oleh pelbagai jenis dosa yang menghimpit hidup manusia. Nafsu pada bulan puasa perlu dikekang pada tahap maksimum demi menjejaki kesucian diharapkan. Ketika nafsu sudah dapat dikawal, maka jiwa sendirinya akan mudah terisi dengan sinaran cahaya Ilahi yang suci.

Orang berpuasa yang berjaya dalam ibadat pada hakikatnya telah meraih kebahagiaan sejati kerana sudah menemui kembali kesucian diimpikannya.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud:

“Orang yang berpuasa itu memiliki dua kegembiraan atau kebahagiaan; iaitu pertama, kegembiraan ketika berbuka puasa, dan kedua, kebahagiaan ketika bertemu dengan Allah pada hari akhirat kelak.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Pendek kata, seorang Muslim mengecapi kebahagiaan selepas berjaya menyucikan jiwanya dengan berpuasa. Serentak itu, dia juga merasa bahagia dengan kesucian jiwanya itu yang akan mempertemukan dengan Allah SWT pada hari akhirat kelak.

-Oleh Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s