Doa dan Air Mata

Perhatikan dengan hati paling bening. Betapa kita jarang menyatakan kerinduan cinta kepada Sang Khaliq dengan rintihan dan air mata.

Hari-hari dipenuhi dengan kesenangan dan hura-hura. Hidup seakan tak menemukan wajah sejatinya kerana didera tawa yang menutup basirah (mata batinnya) untuk menatap wajah Ilahi. Padahal, sungguh pada setiap desah nafas adalah untaian langkah perjalanan menuju hari akhir.

Teringatlah kita akan sikap mahabbah penuh cinta para perindu Ilahi. Siang hari, ia mengepakkan sayap kehidupannya dengan penuh marhamah (kasih sayang), bagaikan singa jantan ia menundukkan dunianya. Tetapi, bila kelambu malam menyelimuti dirinya, ia pun meneteskan air mata, merintih penuh harap dan takut, bagaikan anak kucing yang merindu dalam dakapan induknya.

Alangkah indahnya tetesan air mata yang merembes dari kelopak mata kerana takut, cemas, dan penuh harap ke hadirat Ilahi. Sejatinya, memang tangisan itu adalah bahasa batin. Ungkapan kalimat yang tidak mungkin diungkapkan dan diartikulasikan sepenuhnya dengan bahasa lisan.

Allah SWT berfirman,

“Dan sujudlah mereka sambil menangis, dan bertambah khusyuk.” (Al-Quran, al-Isra’ 17: 109)

Tangisan yang muncul kerana takut kepada Allah, akan menambah rasa khusyuk dan keyakinan bahwa dia akan terbebaskan dari beban yang berat di dunia dan di akhirat. Rasulullah s.a.w. telah bersabda,

“Tidak akan masuk ke dalam neraka seorang yang pernah menangis kerana takut kepada Allah.” (HR Tirmidzi, Riyadus Salihin, I/393)

Rasulullah s.a.w. tidak hanya berkata-kata tentang betapa pentingnya menangis, tetapi beliau pun memberikan contoh kemuliaan akhlaknya dengan menunjukkan sikapnya bahwa menangis itu memang diperlukan. Ketika solat dan berdoa, Rasul khusyuk dan tenggelam dalam kerinduan kepada Allah disertai dengan esak tangis yang merintih.

Imam Abu Dawud meriwayatkan, “Saya datang kepada Nabi s.a.w., sedangkan beliau melaksanakan solat, maka terdengar nafas tangisannya bagaikan suara air mendidih dalam bejana.” (HR Abu Daud dari Abdullah bin as-Sykhir r.a., Riyadus Salihin, I/394)

Hal serupa juga ditunjukkan Ali bin Abi Thalib r.a., Ali berkata, “Tetesan air mata dan ketakutan hati adalah bahagian dari rahmat Allah saat berzikir kepada-Nya. Jika kamu mendapatkan kondisi ini, sampaikan doamu. Dan sekiranya ada seorang hamba dalam umat ini menangis, niscaya Allah SWT menyayangi umat itu kerana zikirnya yang disertai tangisan.” (Biharul Anwar, 93: 336)

Menangislah dengan deraian air mata. Ia sangat diperlukan untuk menundukkan hati dan jiwa yang kaku kerana tak pernah merasa takut kepada Allah. Menangislah, kerana tangisanmu akan membawamu pada perasaan yang halus dan peka pada kehidupan.

Kerana itu, saudaraku, iringilah doa-doamu dengan air mata. Adukan suka-dukamu kepada Allah dengan wajah basah dan hati gerimis. Kerana sesungguhnya, di setiap tetes air matamu akan ada ijabah Ilahiyah yang tersenyum.

Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s