Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 1

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Ketahuilah jalan yang pertama untuk menuju kepada Allah adalah dorongan yang kuat yang dicampakkan ke dalam hati seseorang. Ia mampu mengejutkannya dan akan mendatangkan rasa bimbang serta menggalakkannya agar menuju kepada Allah dan hari akhirat. Ia juga akan menjauhkan diri dari dunia yang sibuk dengan urusannya untuk membina, menghimpun kemewahan, memuaskan syahwat dan membanggakan keindahannya.

Dorongan ini merupakan sebahagian dari tenteranya Allah yang tidak dilihat oleh mata kasar. Ia merupakan kurniaan Allah dalam bentuk inayah, sebagai tanda asasnya hidayah. Ramai di kalangan hamba yang dibuka jalan mereka melalui pintu ini dikunjungi oleh perasaan takut, rindu dan minat. Perasaan yang serupa akan dirasai ketika melihat wajah orang-orang yang hampir dengan Allah, atau mendapat pandangan dari mereka. Ada juga kurniaan ini diperolehi tanpa sebab.

Berusaha gigih untuk mendapat kurniaan ini adalah dituntut. Menunggu tanpa usaha sekadar duduk dengan angan-angan adalah satu kelemahan dan kebodohan. Sebagaimana telah ditegaskan oleh Baginda s.a.w.:

“Sesungguhnya bagi Allah Tuhan kamu pada setiap hari itu ada waktu pengurniaan, maka hendaklah anda sekalian merebutnya.”

Barangsiapa dikurnia oleh Allah dengan dorongan ini, hendaklah ia benar-benar mengenali dan menjiwai nilainya yang agung. Ia harus merasai bahawa kurniaan ini adalah nikmat teragung yang sulit untuk disyukuri. Namun berusahalah sebaik mungkin untuk mensyukurinya, memandangkan yang ia adalah limpahan kurniaan Ilahi.

Bayangkanlah berapa ramai orang-orang Islam umurnya telah mencecah 80 tahun atau lebih, tetapi masih belum mengecapi nikmat dorongan ini. Wajiblah bagi yang telah menyedarinya untuk berusaha bersungguh-sungguh memperkukuhkannya, memeliharanya dan menyahut seruannya.

  • Memperkukuhkannya dengan banyak berzikir kepada Allah. Memikirkan tentang apa-apa yang di sisi Allah dari keagungan dan kemuliaan yang tidak terhitung. Duduk bersama-sama orang yang jiwanya senantiasa bergantung kepada Allah.
  • Memeliharanya dengan menghindarkan diri dari majlis orang-orang yang jauh dengan Allah dan menjauhi diri dari hasutan syaitan.
  • Menyahut dengan bersegera dan kembali kepada Allah. Bersikap jujur dan benar untuk kembali kepada Allah. Jangan suka menangguh-nangguh apabila Allah telah mendorongnya. Jangan suka berlengah-lengah sekiranya Allah telah membuka pintu rahmat-Nya, bersegeralah untuk masuk. Tidak perlu untuk menunggu esok ataupun lusa, kerana itu adalah sebenarnya kerja-kerja syaitan. Segeralah untuk menerimanya dan beramal tanpa merasa bimbang dan teragak-agak. Jangan dibuat-buat alasan dengan kesibukan dan kesuntukan masa.

Abu Ar-Rabi’ menyebut: “Berjalanlah kamu kepada Allah dengan pantasnya tanpa berpaling ke belakang dan dengan jiwa yang penuh luluh. Janganlah anda menunggu waktu sihat, sebenarnya penantian itu adalah satu gangguan.”

Ibnu Atha’ dalam Al-Hikam pula menyatakan: “Sifat suka menangguhkan amalan dengan alasan sibuk adalah seperti ia dihinggapi penyakit yang merosakkan jiwa.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s