Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 16

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk mestilah senantiasa berbaik sangka kepada Sang Pencipta yang Maha Mengetahui. Dialah Allah yang sentiasa membantu dan memelihara kamu. Yakinlah bahawa tiada tempat bergantung selain kepada Allah. Dia yang mencukupi dari segala makhluk.

Buangkanlah perasaan takut susah di dalam dada, bergantung sepenuhnya kepada manusia, terlalu gusar terhadap rezeki dan ketentuannya. Jadilah orang yang benar-benar yakin kepada Allah niscaya Dialah yang akan membantu kamu. Firman Allah:

“Tiada sesuatu (binatang) yang melata di bumi kecuali Allah telah tetapkan rezekinya.” (Hud: 6)

Sentiasa sibuk dengan jadual amalan yang dituntut, daripada sibuk dengan rezeki yang dijamin. Allah tidak pernah melupakan hamba-Nya. Allah juga telah menyatakan rezeki hamba-Nya ada di sisi-Nya. Allah hanya meminta kita beribadah kepada-Nya.

Firman Allah SWT:

“Tuntutlah rezeki hanya dari Allah dan perhambakanlah diri kepada-Nya serta bersyukur.” (Al-Ankabut: 17)

Tidakkah kita lihat bagaimana Allah telah memberi kurniaan-Nya dalam bentuk rezeki kepada orang-orang kafir. Sedangkan orang-orang beriman dan menyembah-Nya seolah-olah tidak mendapat rezeki.

Benar kita diizin menggunakan segala daya upaya tenaga untuk mencari rezeki. Tetapi yang menjadi persoalan bagaimana pula dengan jiwa ketika anggota sibuk mencari rezeki? Sejauh mana perasaaannya, dorongannya dan sangkaannya terhadap Allah?

Tanda musnahnya jiwa, apabila ia sangat mengambil berat tentang perkara yang belum tiba. Seperti hari ini sibuk untuk rezeki esok.

Jiwa-jiwa seumpama ini sentiasa berbicara: ‘Andainya strategi ini gagal bagaimana lagi untuk dapatkan rezeki itu. Andai juga tidak boleh dimiliki dengan jalan ini, jalan mana lagilah yang boleh diikuti?’

Seandainya ada pula golongan bergantung sepenuhnya kepada Allah untuk mendapatkan rezeki, maka perlulah dibina dengan asas keyakinan yang mantap kepada Allah, berdada lapang dan melazimkan diri dengan beribadah.

Sebaliknya sesiapa ingin berusaha dalam soal rezeki mestilah dengan asas taqwa kepada Allah SWT. Janganlah sampai usaha itu menjadikan diri lalai dari mengingati Allah dan menjadi rakus.

Terkadang ada juga terlintas dijiwa sipencari rezeki perasaan hebat dan pandai dalam urusan itu. Seandainya ia benci dan tidak senang dengan lintasan itu, hendaklah berusaha bersungguh-sungguh menghindarkannya. Cara ini akan membantu untuk mendapat inayah dari Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s