Perjalanan ‘Ubudiyyah

Wahai anakku,
Kasihanilah dirimu jika kamu diselaputi perasaan takabur, ini bermakna kamu jahil dengan apa yang kamu lakukan. Kejahilan akan mengheretmu kepada kesesatan dan penyelewengan. Allah tidak akan melihat kepada amalmu jika ia disertai perasaan takabbur. Walaupun kamu menyembah Allah tapi hakikatnya kamu menentang Allah.

Seorang hamba ialah seorang yang tidak punya apa-apa. Segala-galanya milik Allah. Jadi mengapa harus merasa sombong dan takabbur? Sifat itu hanya layak bagi Allah, ia adalah milik Allah sahaja, siapa yang mengambilnya nescaya amat dimurkai Allah.

Ingatlah anakku,
Kamu adalah pengemis di sisi Tuhan, engkau mengemis belas kasihan-Nya, dirimu kotor dan kelaparan. Jadikanlah amal-amalmu sebagai tempurung untuk mengisi belas kasihan-Nya, bukannya kamu berbangga dengan tempurungmu itu. Itu adalah sifat orang yang jahil dengan Allah dan dirinya. Tiada lain maksudmu, hanya Allah menjadi tujuanmu. Hatimu mestilah sentiasa bimbang akan kemurkaan Tuhan. Dengan ilmu, kefahaman dan jalan yang kamu miliki, ia adalah amanah Allah SWT yang perlu disebarkan kepada manusia. Setiap amanah akan dipersoalkan oleh Allah dari yang kecil hingga yang besar.

Wahai anakku,
Tanamkanlah dirimu dalam tanah kerendahan agar benih yang ditanam nanti subur dan memberi manfaat. Begitu juga dengan dirimu, sentiasa rendahkan hatimu agar amal dan ilmu-mu memberi manfaat kepada jiwamu sehingga engkau mencapai maqam hati orang-orang arif, jiwa yang tenang dan merindui Tuhan. Apabila engkau menghadap Tuhan, jangan dihitung amal kamu kerana amal adalah melambangkan khidmatmu pada Tuhan sedangkan renunglah sebaik-baiknya, adakah sudah tinggi khidmatmu jika hendak dibandingkan Tuhan yang memberi nikmat pada dirimu?

Dia menjaga dirimu setiap masa; perjalanan darah, kerdipan mata, denyutan jantung, nafas yang keluar masuk dan pelbagai lagi nikmat yang tidak terhitung. Hitunglah kehinaan dirimu, maksiatmu dan kelalaianmu. Jangan cemas jika kamu kurang amal untuk menghadap Allah SWT kerana merasa hina itulah sifat sejati seorang hamba yang hanya mengharap rahmat kasih sayang dari Tuhannya. Jika ditanya, “Apakah amalmu yang kamu bawa pada-Ku?,” Katakan,

“Tiada apa-apa wahai Tuhanku, hanya sekeping hati yang cinta pada-Mu, sekeping hati yang merasa hina di sisi-Mu dan sekeping hati yang sentiasa yakin dengan belas kasihan-Mu.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s