About nurjeehan

An analyst currently residing in Kuala Lumpur, Malaysia. Living every single day with an earnest heart, searching for Allah's love and maghfirah.

Syafa’at Penghuni Syurga

ini-6-ciri-teman-sejati

Saudaraku fillah,
Cuba lihat ayat Al-Qur’an surat Al-Qaaf ayat 31-35. Dalam ayat tersebut, Allah SWT berfiman yang artinya,

“Didekatkanlah syurga itu kepada orang-orang yang bertaqwa pada tempat yang tidak jauh dari mereka. Inilah yang dijanjikan kepadamu, iaitu kepada setiap hamba yang selalu kembali pada Allah lagi memelihara semua peraturan-peraturan-Nya. Orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, sedang Dia tidak kelihatan olehnya dan dia datang dengan hati yang bertaubat. Masukilah syurga itu dengan aman, itulah hari kekekalan. Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki dan pada sisi Kami ada tambahannya.” (Al-Quran, Qaaf: 31-35)

Syurga.

Keindahannya, memang tak dapat terjangkau oleh fikiran kita. Itu yang pernah disabdakan Rasulullah s.a.w. Bahwa pemandangan syurga, tak pernah terlihat oleh mata, tak pernah terdengar oleh telinga, bahkan tak pernah terlintas dalam fikiran manusia. Tapi perhatikanlah saudaraku, kandungan dari ayat di atas. Betapa keindahan dan kenikmatan tak terlukiskan itulah yang bergerak mendekati orang-orang yang beriman.

Sayyid Qutb menerangkan makna ayat ini dengan sentuhan yang sungguh dalam. Continue reading

Perpisahan Yang Membahagiakan

letting_go_by_bandico-d5s1eyh

Ketika Rasulullah kehilangan putranya yang bernama Ibrahim, baginda menangis. Memang kehilangan seringkali meninggalkan rasa pedih dalam hati. Kehilangan acapkali menggumpalkan mendung kesedihan di ufuk hati dan kemudian butiran-butiran air mata berlinang di pipi.

Tetapi, ternyata tidak setiap kehilangan selalu menghadirkan kesedihan dan kepedihan. Tidak setiap kepergian harus ditangisi dan mengoyak rajutan kebahagiaan dalam hati. Bahkan ada sesuatu yang bukan saja tidak usah ditangisi jika ia pergi, namun memang harus pergi dari hidup kita. Harus hilang dan tidak pernah kembali lagi.

Kemaksiatan. Dosa.

Itulah sesuatu yang memang harus pergi dan kita usir dari hidup kita. Agar tidak kembali lagi untuk selamanya. Ucapkan selamat tinggal dan perpisahan abadi terhadap dosa. Continue reading

Menjaga Waktu

nightday

Kita melewati waktu yang mempunyai ruas-ruas. Ada batas pemisah setiap ruas waktu yang membezakan antara satu waktu dengan waktu lain yang berikutnya. Cuba perhatikan, waktu fajar adalah pemisah antara malam dan siang. Maghrib adalah pemisah antara siang dan malam. Hari Jumaat adalah hari yang membatasi satu pekan dengan pekan berikutnya. Kemunculan hilal atau penampakan bulan yang paling kecil yang menghadap bumi beberapa saat setelah ijtima’, adalah rentang pemisah antara satu bulan dengan bulan berikutnya. Muharram adalah batas yang memisahkan satu tahun dengan tahun berikutnya. Apa sebenarnya rahsia di balik batas-batas pemisah antara ruas waktu itu?

Saudaraku,
Perhatikanlah, ternyata banyak sekali hadis Rasululah s.a.w. yang menyebut waktu-waktu pemisah itu. Ada sejumlah zikir yang diajarkan Rasulullah, untuk kita baca di waktu fajar, saat pemisahan waktu malam dan siang itu. Ada banyak zikir juga yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w. pada waktu menjelang maghrib, pemisah siang dan malam. Bagi mereka yang mengetahui keutamaan hari Jumaat, biasanya akan menyambut kedatangan hari itu sejak hari Khamis petangnya. Kemudian di pagi hari Jumaat, dia mandi dan memakai wewangian, memotong kuku dan merapihkan rambut. Itulah diantara yang disabdakan Rasul tentang hari Jumaat,

“Antara Jumaat dan Jumaat ada pengampunan dosa diantaranya, selama seseorang tidak melakukan dosa besar,” (Hadis Riwayat Ibnu Majah).

Betapa berharganya hari Jumaat. Continue reading

Sirah Nabawiyyah – Ar-Raheeq al-Makhtum (Hard Cover)

Tajuk Buku : Ar-Raheeq al-Makhtum – Sirah Nabawiyyah SAW
Pengarang : Saffiyu Al-Rahman Al-Mubarakfuri
Penterjemah : Muhammad Ramzi Omar
Penerbit : Yayasan Dakwah Islamiah Malaysia (YADIM)
Kulit Buku: Keras (Depan & Belakang)
Ketebalan : 733 muka surat
Harga : RM 60.00

Ar-Raheeq al-Makhtum : Sirah Nabawiyyah SAW diibaratkan sebagai biografi Nabi Muhammad SAW kerana memaparkan perjalanan hidup Rasul terakhir sebagai utusan Allah yang bertanggungjawab menyampaikan dakwah Islamiyah di muka bumi ini. Baginda telah melalui perjuangan yang amat berliku dan menempuh satu perjalanan hidup yang sarat dengan suka dan duka, kepayahan dan keperitan yang mungkin tidak mampu ditanggung oleh manusia lain. Namun akidah dan tauhid yang disampaikan oleh Rasulullah SAW telah mencapai kejayaan yang amat gemilang dengan kuasa Allah SWT.

Buku ini turut menjelaskan beberapa faktor yang mendorong kepada kesabaran dan kecekalan tinggi baginda. Antaranya adalah keimanan baginda kepada Allah SWT, menerima kepimpinan yang diamanahkan dengan sepenuh jiwa dan raga, rasa tanggungjawab yang menebal, keimanan terhadap hari akhirat, panduan dari Al-Quran Al-Karim dan pegangan tentang janji yang dikurniakan oleh Allah SWT di atas kemenangan menyebarkan Islam.

Selain memaparkan liku-liku perjuangan dakwah Rasulullah SAW, buku ini juga mengetengahkan beberapa strategi dan uslub dakwah yang digunakan oleh baginda, bermula dari peringkat permulaan, peringkat tribulasi dan peringkat kejayaan yang membawa kepada kegemilangan Islam.

Karya Safiyyu Al-Rahman Al-Mubarakfuri ini merupakan karya unik dari segi bahasa dan juga susunan jalan ceritanya. Setiap peristiwa yang berkaitan Rasulullah SAW, diceritakan secara kronologi, diperincikan dan boleh digambarkan dengan baik oleh pembaca. Dalam bab akhir buku ini memuatkan beberapa pandangan dan gambaran daripada para sahabat, isteri-isteri Nabi Muhammad SAW dan masyarakat setempat tentang sifat dan peribadi baginda.

Buku ini bukan sahaja sesuai dijadikan rujukan kepada para pelajar, pendidik, pendakwah dan masyarakat umum sebagai panduan untuk menyebarkan dakwah Islamiah. Malah masyarakat luar yang ingin mengenali dan memperhalusi keperibadian dan kisah kehidupan Rasulullah SAW yang agung.

Ar-Raheeq Al-Makhtum : Sirah Nabawiyyah SAW adalah buku yang paling mendapat sambutan kerana beberapa faktor. Antaranya pengiktirafan sebagai Johan Sayembara Penulisan Sirah Nabawiyyah yang dianjurkan oleh Rabithah Al-Alam Al-Islami pada 1396H di Pakistan, yang membawa penceritaan terperinci perjalanan hidup Rasulullah SAW bermula sebelum kelahiran baginda sehinggalah kewafatan baginda.

Untuk memiliki kitab ini sebagai khazanah rujukan atau projek wakaf/amal jariah, sila hubungi nombor-nombor yang tertera pada poster untuk tempahan.

IMG-20160331-WA0001

Gagasan Kehidupan

mawar-poligami

Perempuan-perempuan mulia itu hadir satu persatu dalam kehidupannya. Satu-satu. Semua pada waktunya. Tepat pada waktunya. Untuk mengisi peranan sejarah yang telah disiapkan takdir di sepanjang jalan kehidupannya. Harus begitu memang. Sebab setiap potong umurnya adalah sebuah fragmen dari sebuah senario panjang kehidupan yang hendak ditulisnya di atas bumi; di bawah bimbingan langit.

Perempuan-perempuan mulia itu hadir satu persatu dalam kehidupannya. Tepat pada waktunya. Mereka semua masuk ke dalam wilayah kehidupannya yang telah diformat oleh misi kenabian. Tapi mereka semua masuk dari pintu yang sama: cinta jiwa. Mereka mencintai keperibadiannya. Mereka mencintai misinya. Maka mereka lebur menjadi sebuah gagasan kehidupan yang kompak: menjadi pendukung utama bagi seorang lelaki akhirat, sang Nabi, Muhammad s.a.w. Continue reading