Mata Air Kesegaran Hati

mata air

“Agama ini kukuh dan kuat. Masukilah dengan lunak, dan jangan sampai timbul kejenuhan dalam beribadah kepada Rabbmu.” (Al-Baihaqi)

Maha Suci Allah yang mempergilirkan siang dan malam. Kehidupan pun menjadi dinamis, seimbang, dan berkesinambungan. Ada hamba-hamba Allah yang menghidupkan siang dan malamnya untuk senantiasa dekat dengan Yang Maha Rahman dan Rahim. Tapi, tidak sedikit yang akhirnya menjauh, dan terus menjauh.

Seperti halnya tanaman, ruhani memerlukan siraman

Sekuat apa pun sebatang pohon, tidak akan pernah dapat lepas dari ketergantungan dengan air. Siraman air menjadi energi baru buat pohon. Dari energi itulah pohon mengukuhkan pijakan akar, meninggikan batang, memperbanyak cabang, menumbuhkan daun baru, dan mencambahkan buah.

Seperti itu pula siraman ruhani buat hati manusia. Tanpa kesegaran ruhani, manusia cuma sebatang pohon kering yang berjalan. Tak ada keteduhan, apalagi buah yang mampu dimanfaatkan. Hati menjadi begitu kering. Persis seperti ranting-ranting kering yang mudah terbakar. Allah SWT memberikan teguran khusus buat mereka yang beriman. Dalam surah Al-Hadid ayat 16, Yang Maha Rahman dan Rahim berfirman; Continue reading

Perpisahan Yang Membahagiakan

letting_go_by_bandico-d5s1eyh

Ketika Rasulullah kehilangan putranya yang bernama Ibrahim, baginda menangis. Memang kehilangan seringkali meninggalkan rasa pedih dalam hati. Kehilangan acapkali menggumpalkan mendung kesedihan di ufuk hati dan kemudian butiran-butiran air mata berlinang di pipi.

Tetapi, ternyata tidak setiap kehilangan selalu menghadirkan kesedihan dan kepedihan. Tidak setiap kepergian harus ditangisi dan mengoyak rajutan kebahagiaan dalam hati. Bahkan ada sesuatu yang bukan saja tidak usah ditangisi jika ia pergi, namun memang harus pergi dari hidup kita. Harus hilang dan tidak pernah kembali lagi.

Kemaksiatan. Dosa.

Itulah sesuatu yang memang harus pergi dan kita usir dari hidup kita. Agar tidak kembali lagi untuk selamanya. Ucapkan selamat tinggal dan perpisahan abadi terhadap dosa. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal Penutup

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk tidak akan menjadi ahli suluk kecuali ia mendapatkan segala yang dihajati di dalam al-Quran. Merasakan diri dalam kelemahan bukan dalam kelebihan. Allah adalah Tuhannya yang mencukupi untuk dirinya dari hamba-hamba yang sama dengannya. Di mata hatinya dunia ini sama sahaja samada emas ataupun debu.

Para ahli suluk adalah orang yang memelihara batasan hidupnya, menyempurnakan segala sumpah janjinya, redha terhadap ketentuan hidup dan sentiasa memuji Tuhannya ketika bersendirian, mahupun di khalayak ramai. Jiwanya sentiasa murni, luhur dan ikhlas.

Para ahli suluk tidak mudah diperdaya oleh sifat sombong. Ia tidak juga dipengaruhi oleh keadaan dan ditewas oleh nafsu jahat. Hidupnya tiada dibentuk oleh adat. Bicaranya adalah zikir dan hikmah. Diamnya adalah pemikiran dan pengajaran. Amal perbuatannya sentiasa mendahulukan perbicaraan. Ilmunya sentiasa menepati amal perbuatan.

Syiar hidup mereka adalah khusyuk, beradab dan bersopan. Perjalanan mereka adalah tawadhu’ dan sentiasa rasa rendah hati kepada Allah. Landasan adalah jalan yang benar dan menolak segala kebatilan. Mencintai orang yang baik-baik dan menjejaki mereka. Membenci perbuatan buruk di samping menegurnya. Rupa hidupnya lebih indah dari khabar beritanya. Menjadikan mereka teman hidup lebih baik dari sekadar menceritakan halnya. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 17

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk juga wajiblah mengambil berat soal persahabatan iaitu bersahabat dengan orang-orang yang baik dan mendampingi orang yang salih.

Mereka juga mestilah mendapatkan seorang pendidik hidupnya (Syeikh yang salih lagi mursyid) iaitu orang yang benar arif berkenaan soal agama. Ahli dalam soal pendidikan jiwa, mengecapi nikmat hakiki iman, sempurna akal pemikirannya, lapang dadanya, elok pentadbiran hidupnya, mengenali dan memahami soal-soal kemanusiaan serta mempunyai kemampuan dalam segenap sudut kehidupan.

Sekiranya seseorang itu bertemu dengan guru yang seumpama ini maka rebutlah peluang yang sangat berharga. Sebaik-baiknya jadikanlah diri sebagai pelajarnya. Ambillah didikan dan tunjuk ajar dalam segala urusan hidup. Berusaha untuk mencontohi segala yang terbaik dari bicara dan perilakunya, kecuali hal-hal yang hanya berkaitan dengan peribadinya. Seumpama urusan perhubungan beliau dengan orang lain, soal-soal dakwahnya dengan orang yang hampir dan jauh. Jangan mencampuri urusan beliau dengan orang lain. Serahlah urusan ini kepada guru untuk melaksanakannya. Jangan pula menjadi pelajar yang suka membangkang dan banyak mempertikaikan tindak-tanduk guru. Continue reading

Adab Mendekatkan Diri Kepada Allah – Fasal 16

Mutiara Kalam Al-Imam Al-Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad

Para ahli suluk mestilah senantiasa berbaik sangka kepada Sang Pencipta yang Maha Mengetahui. Dialah Allah yang sentiasa membantu dan memelihara kamu. Yakinlah bahawa tiada tempat bergantung selain kepada Allah. Dia yang mencukupi dari segala makhluk.

Buangkanlah perasaan takut susah di dalam dada, bergantung sepenuhnya kepada manusia, terlalu gusar terhadap rezeki dan ketentuannya. Jadilah orang yang benar-benar yakin kepada Allah niscaya Dialah yang akan membantu kamu. Firman Allah:

“Tiada sesuatu (binatang) yang melata di bumi kecuali Allah telah tetapkan rezekinya.” (Hud: 6)

Sentiasa sibuk dengan jadual amalan yang dituntut, daripada sibuk dengan rezeki yang dijamin. Allah tidak pernah melupakan hamba-Nya. Allah juga telah menyatakan rezeki hamba-Nya ada di sisi-Nya. Allah hanya meminta kita beribadah kepada-Nya. Continue reading