Syafa’at Penghuni Syurga

ini-6-ciri-teman-sejati

Saudaraku fillah,
Cuba lihat ayat Al-Qur’an surat Al-Qaaf ayat 31-35. Dalam ayat tersebut, Allah SWT berfiman yang artinya,

“Didekatkanlah syurga itu kepada orang-orang yang bertaqwa pada tempat yang tidak jauh dari mereka. Inilah yang dijanjikan kepadamu, iaitu kepada setiap hamba yang selalu kembali pada Allah lagi memelihara semua peraturan-peraturan-Nya. Orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, sedang Dia tidak kelihatan olehnya dan dia datang dengan hati yang bertaubat. Masukilah syurga itu dengan aman, itulah hari kekekalan. Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki dan pada sisi Kami ada tambahannya.” (Al-Quran, Qaaf: 31-35)

Syurga.

Keindahannya, memang tak dapat terjangkau oleh fikiran kita. Itu yang pernah disabdakan Rasulullah s.a.w. Bahwa pemandangan syurga, tak pernah terlihat oleh mata, tak pernah terdengar oleh telinga, bahkan tak pernah terlintas dalam fikiran manusia. Tapi perhatikanlah saudaraku, kandungan dari ayat di atas. Betapa keindahan dan kenikmatan tak terlukiskan itulah yang bergerak mendekati orang-orang yang beriman.

Sayyid Qutb menerangkan makna ayat ini dengan sentuhan yang sungguh dalam. Continue reading

Menjaga Waktu

nightday

Kita melewati waktu yang mempunyai ruas-ruas. Ada batas pemisah setiap ruas waktu yang membezakan antara satu waktu dengan waktu lain yang berikutnya. Cuba perhatikan, waktu fajar adalah pemisah antara malam dan siang. Maghrib adalah pemisah antara siang dan malam. Hari Jumaat adalah hari yang membatasi satu pekan dengan pekan berikutnya. Kemunculan hilal atau penampakan bulan yang paling kecil yang menghadap bumi beberapa saat setelah ijtima’, adalah rentang pemisah antara satu bulan dengan bulan berikutnya. Muharram adalah batas yang memisahkan satu tahun dengan tahun berikutnya. Apa sebenarnya rahsia di balik batas-batas pemisah antara ruas waktu itu?

Saudaraku,
Perhatikanlah, ternyata banyak sekali hadis Rasululah s.a.w. yang menyebut waktu-waktu pemisah itu. Ada sejumlah zikir yang diajarkan Rasulullah, untuk kita baca di waktu fajar, saat pemisahan waktu malam dan siang itu. Ada banyak zikir juga yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w. pada waktu menjelang maghrib, pemisah siang dan malam. Bagi mereka yang mengetahui keutamaan hari Jumaat, biasanya akan menyambut kedatangan hari itu sejak hari Khamis petangnya. Kemudian di pagi hari Jumaat, dia mandi dan memakai wewangian, memotong kuku dan merapihkan rambut. Itulah diantara yang disabdakan Rasul tentang hari Jumaat,

“Antara Jumaat dan Jumaat ada pengampunan dosa diantaranya, selama seseorang tidak melakukan dosa besar,” (Hadis Riwayat Ibnu Majah).

Betapa berharganya hari Jumaat. Continue reading

Wasiat Ramadan

KETAHUILAH, wahai kalian yang dirahmati oleh Allah, inilah malam perpisahan bagi kalian dengan bulan yang dimuliakan dan diagungkan oleh Allah, telah diangkat kekuatan dan kemuliaannya. Inilah bulan puasa, di mana malam dihidupkan dan al-Quran dibaca. Di dalamnya rahmat dan keredhaan Allah diturunkan. Allah menjadikannya sebagai lampu secara umum dan sarana yang tertata, memuliakan kaedah-kaedah Islam yang bercahaya dengan cahaya puasa dan qiyamul-lail. Pada bulan itu pula Allah Ta’ala menurunkan kitab-Nya dan membuka pintu-pintu-Nya bagi orang-orang yang bertaubat. Padanya tidak ada doa kecuali diangkat pahalanya.

Sangat beruntung orang yang memanfaat waktu-waktunya, dan merugi serta terpedayalah orang yang meremehkan dan kehilangannya. Inilah bulan yang mana Allah menjadikan dosa kalian tersucikan, terhindar dari keburukan. Bagi siapa saja di antara kalian yang berbuat baik dengan menemaninya akan memperoleh kebahagiaan dan cahaya. Bagi orang yang menyempurnakan syarat dan menjaga kehormatannya akan memperoleh kebahagiaan dan kesenangan.

Inilah bulan di mana orang fasik dan pembuat kerosakan menahan diri dan orang yang bersungguh-sungguh membersihkan dirinya menambah rasa cinta kepada Allah. Inilah bulan kemakmuran kalbu, kafarat dosa-dosa, dan masjid penuh sesak. Para malaikat turun dengan lembar kemerdekaan dan pembebasan. Inilah bulan di mana masjid-masjid dimakmurkan, lampu-lampu dinyalakan, ayat-ayat disenandungkan, kalbu-kalbu dilapangkan, dan dosa-dosa diampuni. Continue reading

Menyemai Cinta Ketaatan

Mudah-mudahan Allah SWT yang Maha Mengetahui siapa diri kita yang sebenarnya, menolong kita agar dapat mengetahui kekurangan yang harus diperbaiki, menunjuk jalan yang harus ditempuh dan memberikan kurnia berupa semangat yang tidak pernah pudar sehingga kita tidak dikalahkan oleh kemalasan, tidak dikalahkan oleh kebosanan dan tidak dikalahkan oleh hawa nafsu.

Mudah-mudahan pula warisan terbaik diri kita yang dapat diwariskan kepada keluarga, keturunan dan lingkungan adalah keindahan akhlak. Kerana ternyata keislaman seseorang tidak diukur oleh hebatnya pembicaraan. Kedudukan di sisi Allah SWT tidak juga diukur oleh kekuatan ibadahnya semata. Tapi semua kemuliaan seorang yang paling benar Islamnya, yang paling baik imannya, yang paling dicintai oleh Allah SWT dan yang akan menemani Rasulullah SAW ternyata sangat khas, iaitu orang yang paling bertaqwa kepada-Nya. Orang yang mulia akhlaknya, taat beribadah dan ikhlas.

Allah SWT menciptakan jin dan manusia kemudian memerintahkan mereka untuk taat, bukan kerana Allah SWT memerlukan ketaatan makhluk-Nya. Sungguh, semua perintah dari Allah SWT adalah kurnia agar kita menjadi terhormat, mulia dan boleh kembali ke tempat asal kita iaitu syurga. Allah SWT Maha Mengetahui bahawa kita memiliki kecenderungan untuk lebih ringan kepada hawa nafsu dan lebih berat pada ketaatan. Oleh kerana itu, jika kita mendapat perintah dari Allah SWT dalam bentuk apa pun, si nafsu ada kecenderungan berat untuk melakukannya bahkan tak segan-segan untuk menolaknya. Continue reading

Masa yang ditinggalkan sudah panjang, masa yang tinggal makin sedikit

Seorang penyair berkata,

“Kalau dua puluh hari dari bulan Sya’aban telah lewat, teruskan minum malammu sampai siang. Jangan kamu minum dengan gelas kecil sebab waktu yang ada sudah semakin sempit..”

Makna syair tadi adalah apabila dua puluh hari dari bulan Sya’aban telah berlalu bererti Ramadan telah dekat, sebuah bulan yang di dalamnya manusia di larang makan dan minum. Kerana itu, sebelum bulan Ramadan datang, ia hendaknya makan dan minum dari tempat besar agar kenyang selama kesempatan masih ada.

Menurut para ulama’, maksud dari petikan syair di atas adalah, kalau dirimu sudah berusia empat puluh tahun sadarlah dan bergegaslah melakukan amal-amal soleh baik di waktu siang mahupun malam. Jangan buang waktu sedikit pun sebab usia sudah tua, waktu semakin sempit, dan saat perjumpaan dengan Allah bertambah dekat.

Amal di usia senja berbeza dengan amal orang yang masih muda. Orang yang masih muda biasanya takkan menyia-nyiakan masa muda, semangat dan kekuatannya. Namun demikian, masih ada peluang baginya. Continue reading